Pengertian Analisis Data Menurut Para Ahli dan Jenisnya

person in blue shirt writing on white paper

Apa pengertian analisis data menurut para ahli? Bagi yang belajar di perguruan tinggi, istilah analisis data bukanlah sesuatu yang asing. Bahkan dalam kehidupan sehari-hari, para mahasiswa sangat memahami bagaimana cara menerapkan dan mengaplikasikannya. Bagaimana tidak, untuk memahami berbagai tugas kuliah, mahasiswa memang menerima pelajaran tentang analisis data.

Bagi yang awam, analisis data identik dengan dunia teknologi dan bisnis. Padahal ilmu ini bisa diaplikasikan ke mana saja. Analisis data sendiri merupakan bagian penting dari sebuah penelitian. Kegiatan ini dilakukan untuk mengubah data hasil penelitian menjadi sebuah informasi yang bisa digunakan dalam mengambil kesimpulan.

Untuk lebih memahami tentang bidang keilmuan ini, mari kita ulas tentang pengertian analisis data menurut para ahli.

Pengertian Analisis Data Menurut Para Ahli

Untuk memahami pengertian analisis data, kamu harus mengetahui pengertian yang telah didefinisikan oleh para ahli. Berikut pengertian analisis data menurut para ahli.

1. Sugiono 

Sugiono merupakan salah satu dosen di Universitas Negeri Sebelas Maret (UNS). Menurut beliau analisis data dalam proses penelitian adalah sebuah penelitian yang sulit untuk dilakukan dan dibutuhkan kerja keras. cara berpikir kreatif, serta wawasan luas.

Inilah mengapa dalam melakukan analisis data, seorang peneliti perlu bekerja lebih keras untuk mencapai hasil yang diinginkan. Dalam prosesnya, peneliti juga perlu berpikir di luar kotak, dan memperbanyak wawasannya terutama soal bidang yang sedang diteliti.

2. John Tukey

Pendapat yang dikemukakan oleh Sugiono sebelumnya berbeda dengan definisi John Tukey seorang ahli Matematika dari Amerika. Menurut beliau, analisis data merupakan teknik menafsirkan data yang sedang dianalisis. John Tukey juga berpendapat, bahwa dalam analisis data terdapat proses mengumpulkan data penelitian.

Menurut beliau lagi, teknik pengumpulan data ini cukup beragam. Dengan teknik yang tepat, maka proses analisis data pun bisa dilakukan lebih cepat dan akurat sehingga dapat diterapkan untuk berbagai proses analisis data.

3. Lexy J. Moleong

Sementara itu, menurut Lexy J. Moleong  merupakan kegiatan analisis dalam sebuah penelitian yang dilakukan dengan cara memeriksa seluruh data dari berbagai instrumen penelitian seperti catatan, dokumen, hasil tes, rekaman, dan lain sebagainya.

Baca Juga : Ketahui Perbedaan Business Intelligence dan Data Science

4. Bogdan dan Taylor

Bogdan dan Taylor pun memiliki pendapat mereka sendiri. Bagi kedua ahli analisis tersebut, teknik analisis data merupakan sebuah proses perincian usaha formal untuk menemukan tema dan merumuskan ide sebagaimana yang disarankan oleh data penelitian dan sebagai upaya untuk memberi bantuan terhadap ide tersebut (hipotesis).

5. Komarudin

Pengertian analisis data menurut para ahli di atas tidak jauh berbeda dengan pendapat Komaruddin. Menurut beliau, analisis data merupakan kegiatan yang meliputi proses untuk berpikir, merinci, dan menguraikan sesuatu untuk dijadikan komponen sehingga masing-masing bisa dimengerti dengan mudah. Baik itu tentang hubungan antara komponen, fungsi dari masing-masing komponen, maupun fungsinya secara keseluruhan.

6. Patton

Terakhir menurut Patton (1980), analisis data merupakan proses mengatur data, mengorganisasikannya ke dalam suatu pola, kategori, dan satuan uraian dasar. Kurang lebih definisi ini tidak jauh berbeda dari pengertian analisis data menurut para ahli lainnya.

Intinya, analisis data merupakan sebuah proses yang tidak bisa kita abaikan dalam sebuah penelitian. Dalam praktiknya, kegiatan analisis data yang dilakukan juga memiliki dua jenis teknik, yaitu teknik kualitatif dan kuantitatif.

Baca Juga : Analisis Data Adalah: Pengertian, Strategi dan Cara Tingkatnya

Jenis Analisis Data

Setelah memahami pengertian dari analisis data, berikutnya adalah jenis-jenis analisis data yang perlu kamu ketahui. Berikut jenis-jenisnya.

1. Analisis Data Kualitatif

Analisis data kualitatif merupakan teknik analisis data yang tidak dapat diangkakan atau bersifat nonnumerik. Dalam prosesnya, teknik analisis data kualitatif dibagi lagi menjadi beberapa teknik yaitu analisis konten, naratif, dan wacana.

a. Konten

Istilah lain analisis konten adalah analisis isi. Dalam analisis konten ini, informasi yang diperoleh selama penelitian harus benar-benar dipahami dan diteliti untuk nantinya diolah. Melalui proses pemahaman yang mendalam ini peneliti bisa mengelompokkan informasi dari data yang ada mulai dari paling umum hingga khusus sehingga proses olah datanya lebih mudah.

b. Naratif

Teknik selanjutnya adalah naratif. Teknik ini digunakan untuk menganalisis data penelitian dengan fokus utamanya adalah bagaimana suatu ide bisa ditemukan dari cerita atau data secara keseluruhan. Biasanya, teknik analisis data naratif digunakan untuk membuat interpretasi terhadap penilaian pelanggan, proses operasional, pengalaman karyawan selama di kantor, dan masih banyak lagi.

Inilah mengapa data yang didapat benar-benar menggambarkan secara detail setiap informasi yang ada. Tidak heran pula, teknik analisis data naratif sangat memudahkan peneliti dalam mengenal kultur sebuah organisasi (perusahaan) atau budayanya.

c. Wacana 

Teknik analisis data wacana dalam metode kualitatif berkutat pada cara menganalisis bahasa yang digunakan secara alamiah baik penggunaan bahasa secara lisan ataupun tulisan.

Ketika disandingkan dengan teknik naratif, keduanya sama-sama melibatkan proses untuk meneliti atau menganalisis interaksi sosial antara satu orang dengan lainnya. Bedanya, analisis wacana memiliki fokus pada konteks sosial, yaitu komunikasi antara responden dengan peneliti.

2. Analisis Data Kuantitatif

Secara sederhana, teknik analisis data kuantitatif berbanding terbalik dengan kualitatif. Apabila data kualitatif bersifat non numerik, maka kuantitatif bersifat numerik. Jadi data yang didapatkan berwujud angka dan bisa diolah menjadi angka pula sebab bentuk dasarnya memang angka.

Data bersifat numerik ini bertujuan untuk memudahkan penelitian mendapat hasil yang akurat. Salah satu contoh sumber data yang hasilnya berupa data numerik merupakan data yang didapat dari hasil survei responden menggunakan teknik tertentu.

Data tersebut nantinya akan dianalisis sehingga menjadi rangkaian informasi yang bermanfaat. Nah, seperti halnya teknik analisis data kualitatif, kuantitatif juga memiliki dua jenis, yaitu:

a. Deskriptif

Teknik deskriptif merupakan teknik analisis data kuantitatif yang bertujuan menilai karakteristik sebuah data. Teknik ini bisa diterapkan ketika berhadapan dengan data dalam jumlah yang besar, misalnya data sensus penduduk. Sebelum diterapkan, peneliti seharusnya mengenali dulu jenis data yang digunakan.

Ketika data yang digunakan merupakan data diskrit, maka peneliti perlu mencari frekuensi mutlak, frekuensi relatif, serta mencari ukuran tendensi sentral yaitu mean, median, dan mode.

b. Inferensial

Sementara itu dalam teknik analisis data inferensial, dibutuhkan metode analisis menggunakan rumus statistik. Hasil perhitungan dari rumus ini nantinya akan dirangkai sebagai sebuah kesimpulan dan berlaku secara umum. Dari penjelasan di atas tentu dapat disimpulkan bahwa analisis data inferensial dapat diterapkan secara umum.

Untuk memulai penelitian menggunakan metode ini, peneliti perlu menerapkan hipotesis nihil sebagai dasar penelitian. Tujuan yang ingin dicapai tentu tidak jauh dari pengertian analisis data menurut para ahli sebelumnya, yaitu mengubah data penelitian menjadi informasi yang dapat disimpulkan.

Baca Juga : Apa Itu Data Science dan Fungsinya dalam Dunia Kerja 

Kesimpulan

Dari ulasan di atas dapat disimpulkan bahwa teknik analisis data, apapun bentuknya, memiliki tujuan yang sama. Pada akhirnya, peneliti membutuhkan data-data yang didapatkan untuk menjadi dasar dalam membuat sebuah kesimpulan sehingga penelitian yang dilakukan bisa memberi dampak bagi yang membaca baik secara langsung ataupun tidak.

Meskipun teknik analisis data adalah hal umum dan biasa dilakukan para mahasiswa, nyatanya ketika dihadapkan pada rangkaian data untuk diteliti di dunia kerja mereka masih mengalami kesulitan. Keterampilan semacam ini sebenarnya bisa diasah, selama kita mau meng-upgrade kualitas diri dan mau belajar lagi.

Sebagai referensi, kamu bisa melatih keterampilan analisis data di GreatNusa dan belajar hal menarik tentang sistem manajerial lainnya. Semoga bermanfaat.

Artikel Pengertian Analisis Data Menurut Para Ahli dan Jenisnya pertama kali tampil pada GreatNusa.

Facebook Comments Box

About Author